Thursday, May 19, 2011

METODE PENGENDALIAN PENGGEREK BATANG PADI

Di pertanaman, serangan penggerek batang padi bisa terjadi semenjak di persemaian sampai masa pertumbuhan dan perkembangannya. Kadang-kadang lebih dari satu jenis penggerek yang menyerang tanaman padi, kedatangannya pun tidak bersamaan sehingga bagi sebagian petani merasa kesulitan dalam pengendaliannya.
Dengan mengetahui gejala serangan penggerek batang padi, jenis dan waktu serangannya maka pengendalian hama ini tidaklah sulit. Metode pengendalian hama penggerek batang padi yang dimaksud adalah Pengendalian Hama Terpadu (PHT) atau Management Pest Control, yaitu suatu metode pengendalian hama yang manggabungkan atau mengintegrasikan berbagai teknik pengendalian yang kompatibel dan berkesinambungan.
Dalam metode ini, mekanisme penekanan populasi hama dilakukan dengan mengelola tanaman, lingkungan dan musuh alaminya. Ada beberapa hal penting atau prinsip dalam PHT, yaitu : budidaya tanaman sehat, pengamatan secara berkala dan pelestarian musuh alami. Apabila prinsip-prinsip tersebut dilaksanakan dengan benar, para petani akan mampu merekomendasikan sendiri tindakan pengendalian yang harus dilakukan untuk menekan populasi hama sehingga tidak menimbulkan kerugian secara ekonomis.
Teknik-teknik pengendalian yang digunakan dalam PHT yaitu teknik pengendalian dengan budidaya tanaman (cultural practices), teknik pengendalian secara fisik/mekanik (physical control), secara biologis (biological control) dan teknik pengendalian dengan kimia (pesticide control). Dalam penerapannya, teknik-teknik tersebut bisa dilakukan sendiri-sendiri maupun bersamaan tergantung situasi pertanaman, tingkat serangan dan populasi musuh alami.


Teknik Budidaya (Cultural Practices)
Pengendalian hama penggerek batang padi dengan teknik budidaya yaitu cara penekanan populasi hama maupun pencegahan resiko kerugian akibat serangan penggerek batang padi dengan cara bercocok tanam.
Cara-cara yang dapat dilakukan dalam bercocok tanam padi untuk menghindari serangan hama penggerek batang, antara lain :
1.       Penggunaan varietas tahan
Secara genetis belum ada varietas yang tahan terhadap serangan penggerek batang padi, tetapi secara morfologi tanaman ada beberapa sifat yang tidak disukai serangga tersebut sehingga memungkinkan terhindar dari kerusakan yang berat.
 Tanaman padi yang tidak disukai penggerek batang padi adalah varietas-vareitas yang bertipe semi-kerdil, bentuk morfologinya adalah berbatang pendek, mempunyai lapisan lignin yang tebal pada jaringan batang dan pelepah daun serta jumlah sel silika yang besar.
Contoh varietas yang tidak direspon baik oleh penggerek batang padi (terutama PBP Kuning dan PBP Bergaris) adalah IR40 dan IR72. Kedua varietas tersebut bertipe semi-kerdil, kelebihan lainnya adalah mampu memproduksi anakan lebih banyak sebagai tanggapan terhadap kerusakan akibat serangan penggerek batang padi.
2.  Penentuan waktu tanam
Pengendalian penggerek batang padi dalam PHT adalah segala upaya untuk menghindari kerusakan tanaman, kehilangan hasil atau kerugian secara ekonomis akibat sundep dan/atau beluk. Tindakan ini bisa bersifat upaya pengendalian populasi maupun pencegahan serangan.
Penentuan waktu tanam yang tepat diharapkan bisa menghindari serangan penggerek batang padi. Ini dikarenakan penerbangan ngengat serangga hama ini mempunyai kekhasan, pada waktu-waktu tertentu jumlahnya sangat banyak dan di saat yang lain praktis sedikit. Di daerah tropis yang biasa ditanami padi 2 atau 3 kali dalam setahun, siklus hidup penggerek batang padi tidak pernah putus. Di sini endemik serangan sundep/beluk, pembuatan persemaian sebaiknya dilakukan 7-10 hari setelah puncak penerbangan ngengat penggerek.
Pencegahan serangan penggerek batang padi dengan menentukan waktu tanam yang tepat sebenarnya sudah dilakukan sejak dulu. Ini dibuktikan adanya kalender tanam (pranata mangsa) sebagai acuan waktu penanaman.
3.   Rotasi tanaman
Di daerah tropis yang mengenal dua musim dalam setahun biasanya mempunyai pola tanam Padi-Padi-Bera atau Padi-Padi-Palawija. Untuk menghindari serangan penggerek batang padi perlu dilakukan rotasi tanaman. Pergiliran tanaman dengan menanam komoditas selain padi dilakukan untuk memutus siklus hidup serangga penggerek batang, misalnya dengan pola Padi-Palawija-Bera, Padi-Palawija-Palawija atau Padi-Sayur-Palawija.
Pengendalian dengan rotasi tanaman memungkinkan dilakukan di lahan yang beririgasi setengah teknis atau tadah hujan, sedangkan di lahan beririgas teknis rotasi tanaman sebaiknya dilakukan secara berkala dalam wilayah yang luas
4.       Pengolahan tanah dan penggenangan
Pengolahan tanah yang sempurna yaitu membalikkan lapisan olah tanah sampai sisa-sisa tanaman terpendam kemudian digenangi selama beberapa hari sehingga larva yang tertinggal di dalam batang bisa mati dan pupa gagal menjadi ngengat.
5.         Sanitasi lahan
Sanitasi lahan yaitu membersihkan lingkungan pertanaman yang terserang sundep/beluk dengan intensitas sedang sampai berat. Cara ini dilakukan dengan memotong sisa-sisa tanaman hingga pangkal batang dan membakarnya sehingga pupa yang bersemayam di pangkal batang bisa mati terbakar.

Pengendalian Fisik/Mekanik (Physical/Mecanical Control)
Teknik pengendalian ini cukup efektif untuk mencegah serangan penggerek batang padi. Pengendalian fisik.mekanik dilakukan oleh petani secara langsung maupun dengan alat (perangkap).
1.   Pemungutan kelompok telur
Tindakan pengendalian ini dilakukan dengan memungut kelompok telur di persemaian. Cara ini efektif untuk mencegah sundep pada tanaman yang baru pindah (transplanting).
Beberapa Keuntungan pengendalian dengan cara ini antara lain :
-        Lebih mudah dilakukan karena terbatas di lahan persemaian yang ukurannya lebih sempit dibandingkan bila tanaman sudah dipindahtanamkan.
-        Larva yang baru menetas dari sebuah kelompok telur bisa mencapai 200 bahkan lebih, sehingga sangat efektif mencegah serangan sundep.
-        Tanaman yang baru pindah dari persemaian masih beradaptasi di lingkungan baru, jaringan belum kompak dan lemah sehingga mudah ditembus oleh larva.
2.       Penggunaan perangkap
Perangkap yang biasa digunakan adalah lampu karena ngengat penggerek batang tertarik pada cahaya. Lampu ditempatkan di pertanaman, di bawahnya terdapat bak/baki berisi air sehingga ngengat yang sampai ke lampu akan terjatuh ke air. Selain kupu penggerek batang, perangkap ini juga bisa menangkap serangga  hama lain yang aktif pada malam hari dan tertarik pada cahaya. Dengan perangkap lampu, jumlah ngengat yang tertangkap bisa dihitung sehingga bisa diketahui periode puncak penerbangan ngengat.
Teknik ini cukup efektif untuk peramalan serangan penggerek batang padi sehingga menarik sebagian peemerhati masalah pertanian dengan mengembangkan perangkap lampu. Saat ini telah ditemukan Water Electric Light Trap (WELT) yaitu perangkap lampu menggunakan cahaya violet dengan jaring kawat di sekelilingnya yang dialiri listrik (seperti pada raket nyamuk). Perangkap ini lebih banyak menangkap serangga karena ketertarikan terhadap cahaya violet lebih disukai.

Pengendalian Biologi (Biological Control)
Pengendalian secara biologi dengan menggunakan musuh alaminya, baik predator, parasitoid maupun virus/jamur patogenik. Contoh predator yang memakan kelompok telur adalah jangkrik, sedangkan yang memangsa ngengat penggerek adalah kelelawar dan laba-laba.
Bangsa tabuhan (Trichogramma sp.) juga merupakan musuh alami penggerek batang padi. Serangga ini memarasit kelompok telur penggerek. Musuh alami lain adalah virus dan jamur entomopatogenik, yaitu cendawan yang berkembang biak dengan tubuh serangga sebagai inangnya. Metharrizium anisopliae adalah salah satu contoh jamur yang menyerang larva penggerek batang padi.
Teknik pengendalian secara biologis banyak dikembangkan dalam pertanian organik karena mekanisme penekanan terhadap populasi serangga hama sangat kuat, tidak menimbulkan dampak negatif pada tanaman serta tidak menimbulkan kerusakan lingkungan. Saat ini, musuh-musuh alami serangga hama diperbanyak atau dikembangbiakkan secara khusus menjadi agensia hayati.
Pengendalian Kimiawi (Pesticide Control)
Pengendalian secara kimiawi atau dengan pestisida sebaiknya hanya dilakukan bila populasi serangga hama atau intensitas serangan penggerek batang telah melebihi ambang pengendalian. Pada tanaman padi dalam masa pertumbuhan (stadia vegetatif) penggunaan pestisida bila tingkat serangannya lebih dari 5%, sedangkan pada vase generatif jika intensitasnya 15% atau lebih.
Dengan pestisida, populasi serangga hama dapat ditekan dan turun secara cepat bahkan reaksinya bisa langsung dilihat (knockdown effect). Namun demikian, kelebihan itu harus dibayar dengan harga tinggi karena selain mahal, penggunaan pestisida juga berdampak terbunuhnya musuh alami ataupun binatang lain yang berada di sekitar pertanaman.
Ini bisa menimbulkan ledakan hama kedua (resurgensi) dan munculnya sifat kekebalan terhadap pestisida tersebut (resistensi). Selain dampak negatif terhadap lingkungan, penggunaan pestisida juga dapat meninggalkan residu pada produk pertanian yang bisa menimbulkan gangguan kesehatan terhadap manusia.
Pestisida merupakan alternatif terakhir dalam sistem Pengendalian Hama Terpadu (PHT) jika tingkat serangannya sudah melebihi ambang ekonomi atau populasinya telah mencapai ambang pengendalian. Saat ini, pestisida yang beredar di pasaran sangat banyak bahkan satu jenis bahan aktif bisa lebih dari 3 merek dagang. Oleh karena itu, penggunaan pestisida sebaiknya memperhatikan 5+1 (lima plus satu) tepat, yaitu : tepat jenis, tepat sasaran, tepat waktu, tepat dosis, tepat cara atau tepat aplikasi dan tepat harga.
1.       Tepat jenis
Pestisida adalah semua bahan yang berpotensi membunuh (cide) organisme pengganngu (pest). Jenis pestisida untuk mengendalikan penggerek batang padi adalah INSEKTISIDA, yaitu pestisida yang digunakan untuk membunuh/membasmi serangga. Berdasarkan cara kerjanya, insektisida yang digunakan untuk mengendalikan penggerek batang padi ada yang bersifat sistemik dan ada yang translaminer. Sedangkan menurut formulasinya, insektisida yang digunakan untuk mengendalikan sundep/beluk ada yang berupa butiran (granul), tepung (powder) maupun cair (larutan/emulsi).
2.       Tepat sasaran
Stadia perkembangan penggerek batang padi yang bisa dikendalikan dengan insektisida adalah stadia larva dan ngengatnya. Oleh karena larva penggerek (sasaran) berada di dalam batang padi, maka insektisida yang tepat adalah yang mempunyai cara kerja SISTEMIK (bisa ditranslokasikan ke seluruh jaringan tanaman). Pada tanaman padi yang masih muda (stadia vegetatif), atau bila larva yang ditemukan pada tanaman terserang masih instar awal atau baru menetas dari kelompok telurnya, penggunaan insektisida yang bersifat translaminer juga bisa.
3.       Tepat waktu
Penggunaan insektisida yang tepat waktu agar efektif dalam mengendalikan penggerek batang padi dan efikasinya paling bagus. Seperti telah dijelaskan sebelumnya bahwa stadia larva merupakan sasaran efektif untuk pengendalian sundep/beluk. Larva yang mudah dikendalikan adalah larva instar 1 karena biasanya masih berada di sekitar pelepah daun setelah menetas dari telurnya. Larva instar 2-4 juga bisa dikendalikan karena sedang aktif menggerek batang padi dan ukuran tubuhnya masih relatif kecil. Sedangkan larva instar 5 dan 6 lebih sulit karena pada stadia ini larva tidak begitu rakus serta besar ukurannya.
Untuk mengetahui stadia perkembangan penggerek sebaiknya pengamtan secara berkala. Cara yang mudah untuk menentukan waktu aplikasi yang tepat dengan membawa kelompok telur yang ditemukan di pertanaman untuk mengetahui waktu penetasannya.
 Selain itu, bila memilih insektisida aplikasinya dengan semprot maka sebaiknya dilakukan pada pagi hingga siang hari karena pada saat itu mulut daun (stomata) sedang membuka, sehingga bahan aktif mudah masuk ke dalam jaringan tanaman.
4.       Tepat dosis
Dosis adalah takaran, jumlah atau banyaknya insektisida yang digunakan pada suatu lahan. Jumlah insektisida biasanya dinyatakan dalam gram/kilogram atau liter, sedangkan satuan untuk luas lahan adalah hektar. Contoh : dosis penggunaan Furadan 3GR adalah 17 – 20 kg/hektar atau dosis penggunaan Spontan 400SL adalah   1 - 2 liter/hektar.
Kadang-kadang pengertian dosis samar dengan konsentrasi larutan, misalnya 2 - 3 ml/liter. Konsentrasi larutan digunakan karena kebiasaan setiap pengguna tidak sama, ada yang menggunakan volume semprot rendah dan ada yang terbiasa dengan volume tinggi. Contoh bila seorang petani menggunakan insektisida Spontan 400SL dengan dosis rendah (1 liter/Ha), tetapi dalam aplikasinya terbiasa dengan volume semprot tinggi (misalnya 500 liter/hektar), maka konsentrasi larutan Spontan 400SL yang digunakan adalah 1.000 ml / 500 liter atau 2 cc / liter. Jadi bila menggunakan tanki ukuran 17 liter, maka volume Spontan 400SL yang dibutuhkan adalah 34 mililiter (cc).
Dosis penggunaan insektisida perlu diperhatikan agar efektif. Bila penggunaannya di bawah dosis yang dianjurkan, bukan tidak mungkin hamanya tidak dapat dikendalikan, sebaliknya jika dosisnya berlebih dikhawatirkan cepat menimbulkan kekebalan (resistensi) dan boros biaya.
 5.       Tepat cara / aplikasi
Aplikasi yang tepat cukup menentukan efektifitas dan efikasi penggunaan pestisida. Ini biasanya berkaitan dengan formulasi pestisida dan alat yang digunakan. Contoh : CENTA-dine merupakan insektisida berbahan aktif DIMEHIPHO dengan formulasi granule (butiran), cara aplikasinya adalah disebar. Cara ini cukup efisien bila aplikasinya bersamaan dengan pemupukan. Kebanyakan petani menggunakan insektisida jenis ini bila tanaman telah menampakkan gejala atau dengan kata lain, larva penggerek batang telah masuk ke dalam batang tanaman padi. Contoh lainnya MANUVER, insektisida dengan bahan aktif yang sama tetapi formulasinya cair (Water Soluable Concentrate/WSC) cara aplikasinya dengan disemprotkan ke tanaman. Cara ini sangat efektif bila berdasarkan pengamatan, telur-telur penggerek batang yang ada di pertanaman baru menetas karena larva yang baru menetas tidak langsung masuk ke dalam batang.
Tepat aplikasi yang berhubungan dengan alat biasanya nozzle dari sprayer yang digunakan. Bila cara kerja pestisida racun pernafasan maka sebaiknya menggunakan nozzle yang bisa menghasilkan larutan semprot yang keluar dari sprayer berbentuk kabut. Demikian jika sasarannya berada di batang dengan cara kerja kontak maka sebaiknya menggunakan nozzle yang menghasilkan larutan semprot berupa semburan dan bisa menembus hingga ke bagian batang.
6.   Tepat harga
Jumlah pestisida yang beredar di pasaran saat ini sangat banyak. Untuk memutuskan pestisida yang akan digunakan tidak hanya berdasarkan cara kerja dan bahan aktifnya saja, namun juga perlu mempertimbangkan harganya. Suatu produk pestisida yang harganya murah bisa jadi kualitasnya kurang bagus, tetapi yang berharga mahal belum tentu pilihan yang tepat.
Insektisida Virtako 350EC misalnya, kualitasnya sangat baik, efikasi terhadap hama sasarannya juga efektif, namun harganya mahal. Bahan aktif Virtako 350EC adalah klorantranilipol (100 gram/liter) dan tiametoksam (250 gram/liter) yang sangat efektif untuk mengendalikan hama penggerek batang padi dan wereng coklat. Harga di kios saprotan bervariasi, rata-rata saat ini Rp. 90.000,- untuk kemasan 50 ml. Bila di pertanaman hanya ditemukan serangan penggerek batang padi saja maka sebaiknya menggunakan insektisida yang berbahan aktif klorantranilipo saja, misalnya Prevanthon 50EC. Harga Prevanthon 50EC kemasan 100 ml sekitar Rp. 65.000,-. Jadi dalam kedua kemasan insektisida tersebut mengandung 50 gram klorantranilipol. Sebaliknya bila di lapangan tanaman padi terserang penggerek batang padi dan wereng coklat, maka pilihan yang tepat adalah Virtako 350EC.

Bahan-bahan aktif insektsida yang direkomendasikan untuk mengendalikan hama penggerek batang padi antara lain :
-        Klorantranilipol                             :     Virtako, Prevanthon
-        Bisultap                                            :     Trisula, Agripo
-        Tiakloprid                                        :     Calypso
-        Imidakloprid                                   :     WinGran
-        Bensultap                                        :     Bancol
-        Dimehipo                                        :     Spontan, Kempo, Manuver
-        Fipronil                                             :     Regent, Agenda
-        Karbofuran                                     :     Furadan, Curaterr, Petrofur
-        Karbosulfan                                    :     Marshal
Ada beberapa hal penting lain yang perlu diperhatikan dalam penggunaan pestisida, pada musim hujan sebaiknya ditambahkan perekat (Triton-X, Besmor, Borer). Bila aplikasinya harus dicampur, maka sebaiknya menggunakan bahan aktif yang berbeda, cara kerja yang berlainan serta pencampurannya harus benar yaitu dalam ember/bek/bejana berisi air. Dalam pencampurannya dahulukan yang berbentuk tepung dan terakhir adalah perekat/perata.

Berikut ini contoh insektisida yang direkomendasikan untuk mengendalikan hama penggerek batang padi, yaitu :
No
Nama dan formulasi
Bahan aktif
Bentuk
1.
Agripo 290 WSC
Bisultap
Cair
2.
Bancol 50 WP
Bensultap
Tepung
3.
Calypso 240 SL
Tiakloprid
Cair
4.
Curaterr 3 G
Karbofuran
Butiran
5.
Centa-dine
Dimehipo
Butiran
6.
Darmafur 3 G
Karbofuran
Butiran
7.
Dipho 290 AS
Dimehipo
Cair
8.
Furadan 3 GR
Karbofuran
Butiran
9.
Kempo 400 SL
Dimehipo
Cair
10.
Marshal 5 G
Karbosulfan
Butiran
11.
Manuver 400 WSC
Dimehipo
Cair
12.
Poryza 400 WSC
Dimehipo
Cair
13.
Regent 50 SC
Fipronil
Cair
14.
Regent 0,3 G
Fipronil
Butiran
15.
Spontan 400 SL
Dimehipo
Cair
16.
Trisula
Bisultap
Cair
17.
WinGran 0,5 G
Imidakloprid
Butiran


12 comments:

Kalau varietas yang tahan atau toleran, varietas apa saja mas? Trims sebelumnya.

Wah mantep ki blog e......terus berkreasi mas ben bloge semakin rame n informatif

Di lahan kami sedari dulu mesti dirundung masalah ulat tanah (sebesar jempol tangan), di daerah sini orang-orang menyebutnya dengan MBUK. Setiap kali tanam jagung mesti diberi Furadan bersamaan dengan benih, itupun tidak menjamin. Setelah kami menemukan cara processing cairan organik, sekrang ini kami sudah bisa bebas dari pestisida sama sekali. Caranya pada masa pra tanam, disirami cairan organik tsb 1:30, permasalahan ini bisa teratasi.

untuk Calypso 240 SL sudah tdk diproduksi lagi

aku orang rajek....hama ulat penggerak/sundep/ulat kecil yg ada dibatang padi yg brumur muda obat jitunya apa...........

Ass..wr wb
didaerah sy tdk dketahui penyakit apa. Tapi warna daun padi berwarna kuning orange dan sebagian padi pendek tidak mempunyai anakan. Inteksida apa yg harus sy gunakan. Trims

sangat jelas bung... sayang tidak dijelaskan ciri2 serangan. btw biar cari di situs lain. makasih banyak

kang, klo hama sundep/beluk yang ada dlm malai yg sudah putih,apakah bisa pindah kemalai yang lain(sehat) gak yah

Cairan organiknya apa untuk uret . Trims

This comment has been removed by the author.
This comment has been removed by the author.

tolong rekomendasi insektisida dan bahan aktifnya untuk mengendalikan serangan lalat buah, trima kasih

Post a Comment

Silahkan anda berkomentar, namun tetap jaga kesopanan dengan tidak melakukan komentar spam

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites